ロゴ
KONSULAT JENDERAL REPUBLIK INDONESIA - OSAKA - JEPANG
INDONESIAN TRADE PROMOTION CENTER OSAKA
ITPC OsakaBerita › Produk Ranjang Pasien Indonesia Kembali Tembus Pasar Jepang

Produk Ranjang Pasien Indonesia Kembali Tembus Pasar Jepang

Osaka, 12 April 2017 Produk ranjang pasien (homecare bed) dari Indonesia kembali menembus pasar Jepang. Awal bulan ini, produk tersebut dibeli sebanyak 15.998 unit dengan nilai USD 3,1 juta. Penandatanganan perjanjian jual beli (sales and purchase agreement) dilakukan oleh PT. Mega Andalan Kalasan (MAK) dari Indonesia dan Trendgate Co. Ltd dari Jepang, Sabtu, (8/4), di Restoran Shiba Tofuya Ukai, Tokyo, Jepang.

“Total penjualan per tahun yang telah disepakati untuk periode 8 April 2017 adalah USD 3,1 juta khusus untuk produk homecare bed sebanyak 15.998 unit,” kata Kepala Indonesian Trade Promotion Center (ITPC) Osaka Hotmida Purba.

Dalam penandatanganan perjanjian tersebut, pihak PT. MAK diwakili oleh Dimas Prasetya selaku Direktur dan Pihak Trendgate Co.Ltd. diwakili oleh Satoshi Ogiso selaku Chief Executive Officer (CEO). Penandatanganan disaksikan langsung oleh Direktur Utama PT. MAK Hendy Riyanto, Advisor Gunawan Setyomulyo, Export Marketing Manager PT. MAK E. Dwi Etnawati, Minister Counsellor, Fungsi Ekonomi, Kedutaan Besar RI di Tokyo Retno Supeni, dan perwakilan ITPC Osaka.

Menurut Hotmida, sejak penandatanganan perjanjian jual beli yang pertama pada 2013, kontrak dagang antara PT. MAK dan Trendgate, Co. Ltd. telah berlangsung selama 3 tahun dan selalu mengalami peningkatan baik dari segi volume maupun nilai.

CEO Trendgate Co. Ltd., Satoshi Ogiso menyampaikan bahwa visi Trendgate di masa depan adalah mencapai kontrak 100.000 unit per tahun, setara dengan USD 10 juta per tahun, ujar Hotmida.

Indonesia masuk sepuluh besar pemasok ranjang pasien ke Jepang. Posisi Indonesia menempati peringkat tujuh setelah Korea Selatan, Inggris, Taiwan, Amerika Serikat, Jerman, dan Republik Rakyat Tiongkok.

CEO PT. MAK Buntoro menyampaikan bahwa PT MAK memproduksi homecare bed tidak hanya mengandalkan teknologi mutakhir yang didukung oleh mesin-mesin dengan sistem laser saja. Perusahaan ini juga menekankan pada penanganan kendali mutu yang dijalankan langsung oleh teknisi Jepang, sehingga produk yang dihasilkan memiliki kualitas tinggi. Saat ini  penerima penghargaan Primaniyarta pada tahun 2016 telah berhasil menembus pasar di 41 negara, dan ekspor terbesarnya adalah ke pasar Jepang.

filed under: